Pengusaha Sukses Dengan Jiwa Petualang



Lahir 18 Juli 1950, di Surrey, Inggris, Sir Richard Charles Nicholas Branson berjuang di sekolah dan drop out pada usia 16, keputusan yang akhirnya mengarah pada penciptaan dari Virgin Records. Proyek kewirausahaan beliau dimulai di industri musik dan diperluas ke sektor lain membuat Branson miliarder.


Virgin Group-Nya memegang lebih dari 200 perusahaan, termasuk yang terakhir Virgin Galactic, sebuah perusahaan ruang pariwisata. Selain dikenal sebagai pengusaha sukses, Branson juga dikenal karena jiwa petualang dan prestasi olahraga seperti melintasi samudra dalam udara balon.


Kehidupan awal
Charles Richard Nicholas Branson lahir pada tanggal 18 Juli 1950 di Surrey, Inggris. Ayahnya, Edward James Branson, bekerja sebagai pengacara. Ibunya, Eve Branson, bekerja sebagai pramugari. Richard, yang berjuang dengan disleksia, mengalami kesulitan dengan lembaga pendidikan. 

Ia hampir gagal lulus dari the all-boys Scaitcliffe School, disana Ia bersekolah sampai usia 13. Dia kemudian dipindahkan ke Stowe School, sebuah sekolah asrama di Stowe, Buckinghamshire, Inggris.

 Branson drop out pada usia 16 untuk memulai sebuah majalah budaya remaja bernama Student. Publikasi, yang dijalankan oleh siswa, untuk siswa, dalam edisi pertamanya berhasil memperoleh iklan senilai $ 8.000, yang diluncurkan pada tahun 1966. Penerbitan pertama dari 50.000 eksemplar disebarluaskan secara gratis, setelah Branson menutupi biaya dengan iklan.


Pada 1969, Branson tinggal di London commune, dikelilingi oleh musik Inggris dan narkoba. Selama disana Branson memiliki ide untuk memulai perusahaan mail-order kaset yang disebut Virgin untuk membantu mendanai majalahnya. 

Perusahaan ini didirikan secara sederhana, tapi mampu membuat Branson memperluas usaha bisnisnya, mendirikan sebuah toko musik di Oxford Street, London. Dengan keberhasilan membangun toko musik, Sang Drop-Out SMA ini mampu membangun sebuah studio rekaman pada tahun 1972 di Oxfordshire, Inggris.


Virgin Records
Artis pertamanya pada label Virgin Records, Mike Oldfield, merekam single “TubularBells” pada tahun 1973 dengan bantuan tim Branson. Lagu ini adalah meraih sukses instan, tinggal di tangga lagu Inggris selama 247 minggu. 

Memanfaatkan momentum keberhasilan Oldfield itu, Branson kemudian menandatangani kontrak dengan kelompok musik lain yang bercita-cita ke dapur rekaman, termasuk Sex Pistols. Musikus seperti the Culture Club, the Rolling Stones, dan Genesis mengikuti, membantu membuat Virgin Music salah satu dari enam besar perusahaan rekaman di dunia.

Ekspansi Bisnis
Branson memperluas upaya kewirausahaannya lagi, seperti perusahaan perjalanan the Voyager Group pada tahun 1980, perusahaan penerbangan Virgin Atlantic pada 1984, dan serangkaian Virgin Megastore. Tetapi keberhasilan Branson tidak selalu dapat diprediksi. Pada tahun 1992, Virgin tiba-tiba berjuang untuk tetap bertahan secara finansial. 

Perusahaan ini dijual akhir tahun itu kepada THORN EMI sebesar $ 1 miliar. Branson hancur oleh kerugian, dilaporkan menangis setelah kontrak ditandatangani, tetapi tetap bertekad untuk berkecimpung di bisnis musik. Pada tahun 1993, ia mendirikan the station Virgin Radio, dan beberapa tahun kemudian ia mendirikan sebuah perusahaan rekaman kedua, V2. Didirikan pada tahun 1996, V2 sekarang mempunyai kontrak dengan artis seperti Powder Finger dan Tom Jones.

Branson Virgin Group kini memiliki lebih dari 200 perusahaan di lebih dari 30 negara termasuk Inggris, Amerika Serikat, Australia, Kanada, Asia, Eropa dan Afrika Selatan.Dia telah memperluas bisnisnya  dalam berbagai bidang seperti perusahaan kereta api, perusahaan ponsel, dan perusahaan pariwisata ruang angkasa, Virgin Galactic.

Branson juga dikenal karena prestasi olahraganya, terutama memecahkan rekor melintasi Atlantik dalam lomba Virgin Atlantic Challenger II tahun 1986, dan yang pertama melintasi Atlantik  (1987) dan Pasifik (1991) dengan balon udara. 

Dia diberi gelas Knight pada tahun 1999 atas kontribusinya dalam berwirausaha, dan pada 2009 ia terdaftar di no 261 dalam daftar Forbes World Billionaires dengan kekayaan $ 2,5 milyar, termasuk dua pulau pribadinya.

Saya yakin Kisah Pengusaha Sukses: Sir Richard Charles Nicholas Branson dapat menjadi inspirasi bagi Anda yang bercita-cita menjadi pengusaha sukses.

http://www.biography.com

1 Response to "Pengusaha Sukses Dengan Jiwa Petualang"

  1. Nice post! Can’t wait for the next one. Keep stuff like this coming.

    Visit this web site for more info

    ReplyDelete